Fenomena Golput pada Pilkada Jatim (dari putaran I)

Pilkada yang saat ini marak di berbagai tempat menyimpan banyak problem. Disamping makin tajamnya konflik horisontal antar pendukung calon seperti kasus Pilkada Maluku Utara, juga makin rendahnya partisipasi masyarakat yang diindikasikan oleh tingginya angka golput dalam berbagai Pilkada. Fenomena mutakhir adalah Pilkada Jawa Timur. Berdasarkan hasil perhitungan cepat (quick count) beberapa lembaga survei, gambaran umum hasil Pilkada Jawa Timur adalah sebagai berikut:

1

2

Hasil tersebut menunjukkan bahwa pemenang Pilkada Jatim adalah golput (39.20 persen; Kompas, 24/7). Sementara, suara ‘pemenang’ tertinggi adalah 16.16%. Fenomena kemenangan golput seperti ini juga terjadi di berbagai pilkada, misalnya golput menang pada Pilkada Jabar (32.60 persen), Pilkada Jateng (45.25 persen), Pilkada Sumut (40.01 persen), yang mana persentase ini dihitung dari total Daftar Pemilih Tetap (DPT).

Tentu ada sejumlah hal yang dapat dicermati dari kondisi hasil pilkada yang demikian:

Pertama, tingginya angka golput tersebut menunjukkan bahwa masyarakat saat ini makin apatis terhadap ‘pesta demokrasi’ untuk memilih pemimpin daerah. Faktanya, trilyunan rupiah telah dikucurkan untuk beberapa acara pilkada, namun pemimpin yang terpilih tidak mampu mewujudkan perbaikan tingkat kehidupan masyarakat. Justru yang mendapat perbaikan hanya terbatas pada pemimpin dan keluarganya serta partai-partai yang menjadi pendukungnya saat pilkada.

Kedua, fenomena golput juga dapat menjadi simbol ‘warning’ bagi setiap parpol, karena dari beberapa survei yang dilakukan oleh beberapa lembaga survei nasional menunjukkan bahwa kondisi parpol saat ini mengalami krisis kepercayaan dari masyarakat. Masyarakat sudah mulai memahami bahwa keberadaan parpol lebih identik dengan kuda tunggangan yang super komersial, siap direntalkan kepada siapa saja yang ingin berkuasa. Bukan rahasia umum lagi, setiap orang yang berhasrat berkuasa lewat jalur pilkada, mereka harus mengeluarkan ratusan juta bahkan milyaran rupiah untuk menyewa parpol. Kalau bukan dalam bentuk tunai bisa juga berupa komitmen pemberian sesuatu yang lain yang tidak kalah tinggi nilai ekonomisnya apabila mereka berhasil merebut tampuk kekuasaan. Fenomena gratifikasi dari banyak anggota DPR berbagai partai merupakan bukti tak terpungkiri.

Maka sudah menjadi gejala umum, di suatu daerah partai A berkoalisi dengan partai B menghadapi partai C dalam upaya memenangkan calon seorang bupati, walikota, atau gubernur. Sementara pada daerah yang lain, partai A tersebut justru berkoalisi dengan partai C untuk menghadapi partai B. Realitas semacam ini hanya bisa dibaca bahwa koalisi partai dibangun atas dasar kepentingan bukan lagi garis perjuangan partai. Padahal di tengah-tengah masyarakat mereka sering menggembor-gemborkan garis perjuangan partai terutama saat kampanye. Parpol-parpol telah terjebak atau menjebakkan diri ke dalam pragmatisme yang bertumpu pada kepentingan sesaat.

Ketiga, alasan orang untuk golput memang beragam, ada yang hanya bersifat alasan teknis, misalnya saat pencoblosan sedang pergi bekerja sehingga tidak memberikan suaranya. Ada pula yang diakibatkan oleh alasan ideologis, misalnya para calon tidak ada yang secara eksplisit dan serius akan menyandarkan kebijakannya pada ideologi Islam. Namun, alasan teknis sekalipun sudah cukup menunjukkan bahwa masyarakat menganggap pilkada tersebut bukanlah hal yang penting bagi mereka. Andaikata hal itu dinilai penting apalagi bisa memberikan harapan untuk perbaikan, tentu masyarakat akan berduyun-duyun menuju TPS.

Sedangkan yang punya alasan ideologis karena menganggap bahwa perubahan menuju perbaikan hanya mungkin dilakukan jika syari’at Islam dijadikan landasannya. Sehingga dianggap hanyalah harapan hampa bagi perbaikan jika yang terjadi hanya perubahan personil pemimpin tanpa disertai perubahan sistem. Sebagaimana diketahui, para pengambil kebijakan di negeri ini (eksekutif, legislatif, yudikatif, parpol) telah menjadikan politik dan ekonomi berjalan di atas rel rusak kapitalisme. Sistem ini telah menyuburkan praktek politik opportunistik yang hanya mengabdi pada kepentingan pribadi, kelompok, dan partainya.

Sementara rakyat hanya menjadi alat legalitas untuk meraih kekuasaan melalui pilkada dan pemilu. Sementara fakta buruk dalam ekonomi, sistem ini telah memberikan keleluasaan kepada para pemilik modal untuk menguasai berbagai sumber kekayaan negara. Misalnya, pemberian konsesi kepada perusahaan asing untuk mengelola tambang minyak, emas, juga pemberian ijin kepada segelintir orang dalam pengelolaan hutan, atau barang tambang lainnya. Dengan cara seperti ini, hasilnya lebih banyak dinikmati oleh segelintir pengusaha dan penguasa yang berkolusi dengan para pengusaha ketimbang yang dirasakan oleh rakyat.

Keenam, merupakan konsekuensi logis bagi umat Islam untuk bangkit guna mengakhiri kesengsaraannya dalam hegemoni sistem politik dan ekonomi kapitalisme ini. Karenanya, umat Islam memerlukan wadah gerakan perjuangan yang terbebas dari pragmatisme politik yang sedang porak-poranda seperti yang terjadi saat ini. Yakni sebuah gerakan umat yang secara konsisten berupaya mencabut sistem kapitalisme yang menjadi akar penyakit, kemudian menggantinya dengan Islam secara totalitas. Cepat atau lambat, secara pasti gerakan umat semacam ini akan sampai pada titik waktunya untuk menghadirkan kembali sistem Islam yang berasal dari Allah Swt, yaitu Khilafah Islamiyah. Sistem ini akan mengelola kekayaan negeri-negeri Muslim di dunia, baik sumberdaya manusia maupun alam, secara amanah dan efisien. Hanya dengan cara inilah umat Islam akan mampu mengakhiri kesengsaraannya dalam cengkraman politik yang opportunistik dan ekonomi yang materialistik.

Hai orang-orang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepada kamu ”. (QS. An-Anfal: 24)

5 Tanggapan

  1. Ass.
    Selamat Utk Ust. Sugih. Kami bangga punya murid yang hebat. terus berjuang dan belajar Tiada henti. Semoga tetap Istiqomah dan Kapan Undangan nikahnya? Apa Udah punya calon? Udah lama ya Antum tidak ke rumah. sekarang Pesantren Fikrul Mustanir Punya Banyak Santri dari arek Pabrikan sampai mahasiswa dan orang tua.Sekarang ini sy. lagi Mendidik atau menjadi mentor 20 Mahasiswa/mahasiswi untuk jadi Trainer, penulis dan Publik speaker.Bisa bantu sy. untuk sekali waktu jadi pengajar di FM.
    Salam Dahsyat dan Luarr Biasa !!
    Wass.
    Mr.N. Faqih Syarif H

  2. Wa’alaykumussalam Wr Wb.
    Wah suatu kehormatan, Master berkenan berkunjung ke Blog amatiran saya.
    Doain Master agar truuuuuuss istiqomah dlm iman, amal shalih dan dakwah. TTg undangan, malah saya udah sueering bgt buat undangan trus saya kirimkan ke Polisi agar hadir di acara2 yg saya n temen2 bikin. he2..he.. (Afwan Master)
    Oia ttg calon. ehm..ehm..msh loading Master. Mhn ditunggu. Sabar yaa..

    Master, ga salah ta minta saya ngajar?
    nanti saya ajari apa ya?
    Tapi seperti Master wejangkan pd sy bhw “BISA GA BISA HRS BISA”
    So, sapa takuut?

    Udah dulu Master ya.

    Wassalamu’alaykum Wr Wb
    u’r little student

  3. Asslm.Wrb.
    Semangat Pagi !! Sukses dan Luar Biasa !!!
    Ustad22 yang diberkahi Allah.. tetap Istiqomah dan semangat menjadikan Islam ini Gema Kebangkitan Umat.. Semoga Keihlasan dan kebaikan bersama kita..
    Afwan.. Toolong berikan ilmu2 Anda kepada ‘mantan muridmu’ini dan doakan saya tetap bERSEMANGAT PAGI dalam dakwah..!!

  4. PERJUANGAN TANPA HENTI

    Ritangan, Deru, debu
    hamparan Kesulitan dan penghalang
    Senantiasa mengiringi langkahmu
    Ku tahu itu kewajiban
    Ku tahu itu keharusan
    menghadapi semua keraguandan keputus asaan

    Ingatlah!!
    Wahai ngkau pejuang tanpa henti
    Hidup ini tak lebih dari sebuah perjalanan
    Perjalanan menuju kepada-Nya

    Engkauukah orang-orang
    yangakan melanjutkan kehidupan islam
    Di muka bumi ini

    Akupun tahu wahai Pejuang tanpa henti
    Gerak kita senantiasa diawasioleh singa-singaBuas
    Yang Selalu siap Menerkam dan menerjang Kita
    Disaat kita lengah
    Di saat kita guncang

    Wahai pejuang tanpa henti
    perjuangan kita belum berakhir
    Perjuangan kita tidak akan berakhir
    Selama islam Belum mencapai kejayaan
    Di bawah naungan Daulah Khilafah Islamiyah
    Allahu Akbar

  5. jazakallah khoir, “Cermin Keluarga Hafidh Qur’an” sangat inspiring. Semoga barokah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: